Restoran Pizza Hut di Kota Jayapura

Setelah sekian lama Cuma terdengar desas-desus ttg bakal kehadiran restoran pizza hut di kota jayapura,ternyata di bulan mei 2009 benar-benar dibuka cabang restoran pizza hut di kota jayapura,yg berlokasi di Matoa Square,abepura jayapura.sayangnya karena jauhnya jarak serta belum ada yg mengajak (malas aja klo sendirian datang ke family restaurant) jadi baru pertengahan juli deh gw dan anak-anak kantor yg pada jomblo local datang ke pizza hut sekitar jam 4 sore yah hitung-hitung jalan-jalan sore daripada gosong kepanasan terkena terik matahari kota pantai jayapura lebih baik ngadem di mini mall.
Restoran pizza hut ini lokasinya betul-betul strategis krn terletak di pinggir jalan utama & satu-satunya yg menghubungkan kota pantai jayapura dengan bandara sentani jadi bias dibilang semua warga kota&kabupaten jayapura pasti lewat jalan tsb serta melihat restoran nya (strategi pemasaran yg bagus bwt BEP).
Matoa Square,gedung dimana pizza hut berada kalo dari penampakkan depan sih tidak lebar tapi panjang ke belakang.nah restoran pizza hut ada di lantai 3 dgn bentuk ruangan letter L dgn keunikkan desain fisik resto nya yaitu Cuma dibatasi oleh kaca setengah di bawahnya sehingga setengah atasnya terbuka sehingga pengunjung yg Cuma window shopping di Matoa square sangat bisa mencium aroma makanan yg ada didalam resto tsb serta otomatis bisa melihat aktivitas penghuni di dalamnya vice versa,nah karena ada beberapa anak-anak kantor yg gede badannya jadi kita pilih meja yg ada sofa nya serta sebelah kaca yg setengah biar bisa bebas menghirup oksigen (maklum pada merokok) serta bisa cuci mata,tapi anak2x pada kecewa karna pengunjung square tsb Cuma dikit yg lalu lalang di depan pizza hut.
Pas entrance gate pizza hut sdh dalam jarak pandang mata langsung terlihat antrian orang yg pada take away pizza,dalam hati gw sih kalo di Jakarta kalo sampai banyak yg take away pasti di meja didalam sdh full booked tapi ternyata gw salah begitu melihat ke sisi kiri langsung terlihat sofa merah panjang dgn 3 buah meja yg terisi Cuma satu meja aja langsung kita pilih sofa pinggir kaca.
Nah yg bikin unik jg ialah kursi nya yg ada dua pilihan: sofa atau kursi rotan,jadi berasa kayak di restoran masakan sunda yg furniture nya didominasi rotan: D padahal ini di jayapura loh. Karena kursi rotannya tidak besar maka teman-teman gw yg body nya king size milih di sofa merah maka jadilah gw di kursi rotan,guess what guys? Ga berasa kayak duduk di kursi rotan,empuk cuyy [norak mode: ON]
Cuma sayang view didepan mata gw hanya teman-teman gw serta lukisan merah ga jelas sepanjang tembok tapi untungnya sisi kiri gw ada kaca ½ yg gw ceritakan diatas
Tiba lah saat yg paling penting yaitu pesan makanan & minum,setelah di kasih buku menu langsung terlihat buku nya tidak setebal yg di Jakarta,tapi ternyata menu-menu yg di iklan kan di TV sdh ada loh,kalo gw sih langsung penasaran ama menu sosisnya ada berapa banyak dan terbukti Cuma satu jenis yaitu sausage bites padahal sdh ngidam sausage bologna.
Lembar demi lembar buku menu dibuka dari awal sampai akhir oleh masing2 anak buat mencari menu favoritnya well ternyata mereka banyak yg tidak menemukan menu favoritnya yg terlihat dari ekspresi wajah mereka,akhirnya karena pelayan nya sdh menunggu kita sepakat pilih menu pizza terbaru yg gw lupa nama nya tapi satu Loyang bisa 3 rasa dgn isi stuff crussed yg berbeda,apa ya namanya padahal sering muncul di tv tapi gw sulit mengingatnya (untung ga diliat tukul kalo ga sdh dibilang “ Dasar Ndesso” deh)
Dan lo tau apa yg dikatakan pelayan ttg pilihan menu pizza yg Cuma untuk memutuskan kesepakatan memesan menu itu aja sampai 10menit: “ maaf,pak menu tsb sudah habis dari jam 2 tadi” langsung kecewa deh anak2x mengingat mereka bakal harus mengulang kembali proses pengambilan keputusan pilihan menu pizza,biar gak lama anak2x pesan minuman dulu
Si zamroni anak betawi asli yg kerjaannya sembahyang&mengaji (emang bener itu kerjaannya,selain jd PNS) pesan jus alpukat dan lagi-lagi si pelayan cowo itu bilang: “ maaf pak,jus alpukat sdh habis jam 1 siang padahal td pagi sdh pesan 50Kg,tapi kalo bapak mau menunggu dropping alpukat sdh sampai pelabuhan jayapura jadi tidak lama lagi” langsung si zam bilang saya pesan minum nanti aja
Nah gw dan teman yg satu sama-sama pesan milkshake dan seperti biasa si pelayan cowo itu bilang: “ maaf,milkshake nya jg habis” langsung gw nyeletuk restorannya tutup jam brp ya mas? Si pelayan bilang:” jam 10 malam” dalam hati sih gw bilang kayaknya bakal tutup jam 6 sore mengingat banyak yg sdh habis menunya 
Jadilah gw dan teman menunda pesanan minuman,daripada asal pesan trus ga suka jadi ga keminum kan mubazir ya ga
Si zamrud anak Cirebon asli yg kerjaannya juga sembahyang&mengaji (gw kan ngikutin sunah nabi untuk berteman dgn orang alim biar ikutan kecipratan alim gtu) pesan teh es campur jeruk nipis,(nama kerennya gw lupa jg) sama salad campuran buah&sayuran. FYI ternyata di resto ini tidak ada booth khusus buah,salad & soup yg kita bisa ngambil sendiri seperti di Jakarta loh! Mungkin biar ga pada ngambil sebanyak-banyaknya 
Proses musyawarah mufakat jilid dua pun dimulai,tadinya masing2x kita pada berbeda pilihan menu pizza sehingga timbul opsi untuk pesan menu pizza sesuai selera masing2x dgn ukuran kecil yg cukup buat dua orang jadi empat menu pizza ukuran small tapi mempertimbangkan kebersamaan dan keakraban jadi kita putuskan hanya pesan satu menu pizza aja dan pilihan menu mana yg dipesan diserahkan kepada si anak betawi asli mengingat dia yg cukup pilih-pilih soal rasa daripada dia ga suka lebih baik kita bertiga yg ngalah to kita omnivore pemakan semua menu pizza 
Putusan menu pizza,jatuh kepada pizza sosisole ukuran terbesar (semoga nulisnya bener) itu loh pizza yg dominan isi sosisnya  dgn stuff crushed isi keju dgn extra topping keju parmesan,kita semua sdh deg-degan dgn kata-kata yg keluar dari si pelayan,kalo doi bilang habis lagi kemungkinan kita bakal batal pesan pizza deh mengingat kelelahan psikologis dalam memilih menu dan kelelahan fisik menempuh 20km perjalanan jadi mending makan di resto lain dalam square ini.
Alhamdulillah ternyata masih ada menu pesanan kita semuanya ada! Senangnya hati ku 
Sambil nunggu,kita observasi sekeliling restoran untuk lihat-lihat dimana aja perbedaan&persamaannya.ternyata lebih banyak sama nya paling bedanya di kursi rotan aja yg gw belum pernah liat dipakai di resto PH dimanapun di Jakarta.
Bahkan pelayan nya yg cewe pun saat itu tidak terlihat cewe suku asli papua,kata teman gw sih kalo di pizza hut pelayan nya jg ikut nyebar ke daerah Cuma dalam hitungan bulan biasanya buat pegawai baru bakal di training di Jakarta trus baru dikembalikan ke daerah asal dan di dalam satu resto PH bakal dikombinasi dgn pelayan berpengalaman.pantesan sebelumnya teman gw komentar : “pelayan yg cewe kok tampangnya kayak anak Jakarta semua ya?”
Namun demikian gw tidak dapat memverifikasi kebenaran cerita teman gw tersebut.
Oh ya,cukup banyak jg orang bule yg datang pada saat itu,mungkin mereka rindu ama kampong halaman  maklum cukup susah cari makanan yg masuk ke lidah orang bule di jayapura kalo ga di hotel-hotel.disini gw jg aslinya sih ga cocok ama makanan yg dijual di tempat makan non-hotel,tapi berhubung kudu hemat yah dimakan aja loh kok jadi curhat colongan genee?
Akhirnya pesanan minuman datang semua lalu 5 menit kemudian tiba pesanan pizza kita tapi pesanan sosis bite yg gw pesan belum datang,payahh.
Pizza sosisole nya,di lidah gw berasa 90% sama dgn di jkt nah yg 10% itu menurut gw karna kadar bumbu & bahannya dikurangi,analoginya gini kalo resto menetapkan teh manis yg standar itu gulanya dua sendok,nah kalo dikurangi gulanya jadi 1,5 sendok kan orang ga bisa bedakan kadar manisnya,hal yg sama berlaku untuk pizza sosisole itu.
Menu sosis bite gw datang jg setelah 10 menit dari kedatangan pizza,yah akhirnya ngidam gw terpuaskan dgn menyantap habis empat sosis & kentang,sorry guys ga bagi-bagi  abis ngidam sih daripada anak gw ileran, I will pay my self for that menu 
Ga berasa sdh 30 menit duduk disana,perhitungannya sih 10 menit buat pilih menu,10 menit buat nunggu menunya datang, 10 menit buat menghabiskan semua yg dipesan (semoga ga dibilang rakus,tapi kalo iya jg gpp kok).anak-anak merasa baru sebentar mengingat jalan jauh jadi kita ngobrol2 dulu deh padahal di meja makan&minum sdh habis tapi kita nunggu di usir ama pelayan nya…he..he..he..
Setelah ngalor ngidul ngobrol segala macem jadilah diputuskan untuk pulang,setelah gw mengeluarkan dompet begitu juga anak yg lain eh mas W bilang dia yg bayar semua. Wuah makasih banyak Mas W traktirannya jadi malu ga bagi-bagi sosisnya  akhirnya kita bertiga Cuma bisa mendoakan mas W tercapai keinginannya,aamin

Penulis: ramaputra

The World of Adhitya Ramaputra

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s