Ice Cream Ragusa

Beberapa waktu lalu, gw bersama pacar mengunjungi tempat es krim yang sering kalo tidak bisa dibilang selalu masuk dalam acara TV/artikel/buku/website yang bertema kuliner serta selalu dapat komentar positif bahkan lebih banyak menyanjung,entah si penulis dalam media tersebut yang kurang kreatif dalam berburu tempat kuliner atau memang tempat es krim itu yang berkualitas setidaknya itu yang ada dalam pikiran gw saat itu.

Maka setelah cukup sering direkomendasikan dari berbagai media tersebut,kita anggap cukup pantas untuk dicatat alamat tempat es krim nya siapa tahu bisa menjadi salah satu target perburuan kuliner kita ;D

Mengenai alamatnya tidak akan gw tulis lengkap disini kecuali mungkin bakal ada spoiler sedikit selebihnya bisa cek di toko buku Gr***** trus tanya deh ama petugasnya tempat buku wisata kuliner lalu intip bentar alamatnya;p atau coba tanya si mbah G karenasudah banyak situs yang menulis tentang es krim ragusa jadi tulisan gw semata sebagai testimoni pengalaman gw ke resto ragusa

Akhirnya,tiba juga saat yang pas buat makan es krim yaitu setelah Idul Fitri  tahun kemarin mengingat menu masakan pada saat hari raya tersebut yang seputar daging&santan yang tentunya berlemak dan bisa bikin radang tenggorok serta bikin perut panas maka es krim merupakan penetralnya.

Sekitar dua hari setelah Idul Fitri hari kedua dari sekitar Blok M kita berangkat menuju ke TKP (Tempat Kuliner buat Pacaran)yang ternyata disepanjang perjalanan berlangsung lancer maklum masih pada mudik,ternyata tempatnya cukup strategis berada sebelum jalur kereta api di sebelah istiqlal kalau datang dari lapangan banteng.

Kaget juga gw mengingat wilayah sekitar lapangan banteng-pasar baru-istiqlal-pecenongan tiap hari gw jadikan area buat makan siang tapi baru ngeh ada tempat es krim terkenal disitu (ketauan nggak gaul deh:D)

Kalo lo sudah sampai daerah pecenongan atau istiqlal coba aja tanya dimana tempat es krim tsb gw yakin mereka pada tahu,jadi bisa parkir agak jauh dari situ karna tempat parkir di jalan tsb sering penuh dengan jejeran kendaraan karna di sepanjang jalan tersebut berderet berbagai ruko.

Pas gw datang ternyata tempat es krim tsb sedang ramai-ramainya dalam arti banyak pengunjung serta banyak pedagang makanan kaki lima di depan nya seperti menumpang ketenaran tempat itu (asumsi gw aja) jadi kalo loe belum ngeh juga dimana tempat itu setelah tahu alamatnya maka kalo lo liat banyak pedagang makanan jualan di atas trotoar yg cukup lebar nah dekati aja aja lalu liat ke bangunannya yang model lama katanya sih jaman belanda sudah berdiri nah itu dia tempatnya.

Sampailah gw ke TKP setelah sebelumnya mengamati dulu sebentuk tulisan diatas bangunan itu yang terbaca “ Ragusa” serta bertanya kepada pedagang kaki lima disitu setelah confirm itu tempatnya masuk lah gw bersama pacar disambut oleh asap kibasan pedagang sate serta aroma otak-otak.

Baru saja kaki melangkah masuk melewati pintu depan ternyata sdh harus mengalah dengan serombongan orang yang mau keluar maklum pintu nya sempit model 50-an gitu.

Ternyata didalam nya berbentuk persegi panjang dengan desain interior berbahan kayu kuno tahun 50-an yang jika diliat sekilas tampaknya furniture nya memang terlihat asli tua kalo ga mau dibilang kusam di dindingnya banyak lukisan bangunan ragusa oldies dari jaman belanda.bangku&meja nya dari kayu rotan yang sdh dipenuhi orang serta posisinya yang tidak beraturan krn orang yang duduk disitu pada cari Pe-We.

Kesan pertama yang gw dapat begitu masuk kedalam ialah bangunan yang jadul kusam,dingin,serta ramai cenderung semrawut malah cewek gw bilang tempatnya jorok karna lantainya kotor penuh dengan bekas es krim berceceran apalagi mejanya tidak cepat dibersihkan nah pas pelayannya tiba untuk  membersihkan pun cuma dilap sekedarnya maka kita pun pindah lebih kedalam ke meja dipojok membelakangi tembok yg kebetulan kosong(pas buat pacaran:D)

Nah saat kita duduk juga sering tersenggol ama orang lalu

lalang jadi agak kurang cozy buat pacaran,setelah melihat sekeliling ternyata yang duduk di meja banyak yg makan makanan pedagang kaki lima di depan Ragusa jadi kesannya malah es krim nya jadi pelengkap krn di meja lebih banyak makanannya sedangkan es krim cuma sedikit bahkan terlihat jelas Cuma jadi syarat supaya bisa duduk disitu karena ada satu meja di isi 4 orang dengan berbagai makanan sedangkan es krim nya cuma satu

Tiba lah saat nya kita memesan es krim setelah kita lihat daftar menu langsung pilih es krim andalan Ragusa yaitu es krim spaghetti beserta es krim duren dan es krim strawberry.pas kita terima pesanan es nya ternyata di bagian bawah es sdh mencair jadi terlihat genangan air es di wadah logamnya,ternyata menurut penuturan cewe gw yg pas ke toilet,doi liat kalo es nya sdh dipersiapkan di wadah logamnya di dapurnya. Asumsi kita sih mungkin krn pas peak season jadi sudah dipersiapkan.oh ya toilet nya yg versi 50-an bersih loh untuk ukuran bangunan lama.

Es krimnya tidak terlihat ada uapnya tapi terasa dingin di mulut jadi bagi yg mengalami gigi sensitive harap sdh sikat gigi dengan odol khusus gigi sensitive,yang unik ternyata walo es sdh berbentuk cairan cuma masih dingin.

Mengenai rasanya memang enak untuk ukuran es krim tradisional tanpa pengawet,khusus untuk es krim rasa durennya berasa durennya serta aroma durennya kental kalo menurut penuturan cewek gw masih kalah enak ama es krim duren dago atas (anak-anak bandung pasti tau) yang kalo gw bilang sih es krim di dago atas itu lebih tepat dibilang duren berasa es krim…he..he..he..

Untuk es krim strawberry & es krim coklat nya memang enak tapi menurut gw bila dibanding-bandingkan es krim tradisional lainnya di pasaran masih masuk kategori biasa-biasa saja,lagi-lagi kata cewe gw masih lebih enak es krim strawberry di kebun strawberry cihanjuang,bandung.

Es krim ragusa ini sesuai yang diceritakan oleh acara kuliner memang cepat mencair kalo dihitung-hitung sih sejak semua pesanan es krim itu ditaruh di meja sekitar 5 menit kemudian sudah keliatan tidak solid lagi atau terlihat lembek-lembek yang dibagian dasar dari wadah nya sdh seperti genangan cairan krim.

oh ya kalo makan es krim di ragusa sepertinya tdk bisa lama-lama deh duduknya krn ada ibu-ibu yang bertanya ke gw apa sdh selesai pakai mejanya mungkin krn lihat es krim di meja sdh habis & cewe gw sdh ke toilet,karena gw masih pengen duduk-duduk lebih lama sambil menikmati tempatnya jadi gw bilang ” saya  jg lagi nunggu pesanan es krim datang bu”.

Penulis: ramaputra

The World of Adhitya Ramaputra

3 thoughts on “Ice Cream Ragusa”

  1. hahahaha…tapi heran juga ya, ini tempat tetep aja dicari dan terkenal walaupun kondisinya begitu. Met kenal ya dri rizka…

  2. Hehehehe.. makan es krim ragus memang kadang harus nongkrong di pinggir jalan!😀
    Penuh banget! Tapi, disana suka ada pengamen yang suaranya bagus dan mainin lagu2 jadul.. Suka deh!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s